Tsunami Lunyuk Sumbawa 1977

Tsunami-Lunyuk-1977.

Sumbawa, PSnews – Hari Jum’at 19 Agustus 1977 sekitar pukul 13.00 WITA merupakan saat kelabu bagi warga yang tinggal di Ai Ketapang Desa Lunyuk Besar, Kabupaten Sumbawa. Seusai umat muslim mendirikan sholat Jum’at, tiba-tiba dikagetkan dengan kejadian gempa bumi yang sangat dasyat.
Pusat gempa yang terjadi di bulan puasa itu, berada di Samudera  Indonesia sebelah Barat Daya Pulau Sumba (NTT). Menurut perhitungan  Pusat Meteorologi dan Geofisika, pusat gempa atau episenter berada di laut pada posisi 118.6* BT – 11,8* LS pada kedalaman sekitar 33 kilometer.Kekuatan gempa diperkirakan  mencapai  8 Skala Reichter  (SR).

Satu jam sebelumnya, sempat terjadi gempa pendahuluan yang kekuatannya sekitar 6,2 SR.  Meski pusat gempa berada jauh dari daratan dan di bawah permukaan laut, namun bencana tak dapat dielakkan dengan terjadinya gelombang pasang atau tsunami yang melanda sebagian besar pantai selatan dari deretan Nusa Tenggara, meliputi pulau Bali, Lombok, Sumbawa dan Sumba.

Kerusakan akibat gempa tidak begitu parah, melainkan hanya terjadi keretakan pada dinding-dinding bangunan.  Kecuali bangunan yang tinggi seperti menara yang pada umumnya mengalami kerusakan cukup parah disebabkan oleh getaran horisontal dengan durasi cukup panjang. Akibat kejadian tersebut, sedikitnya 198 orang tewas atau hilang dan lebih dari 1.000 orang menderita.
Sementara kerugian material diperkirakan mencapai Rp. 230 juta  lebih yang sebagian besar disebabkan oleh gelombang pasang  ( tsunami ) yang terjadi beberapa saat setelah gempa.
Tsunami menghantam daerah-daerah pantai yang berbentuk landai, teluk atau muara sungai, dimana tempat-tempat seperti itu pada umumnya merupakan daerah pemukiman masyarakat.
Gelombang terbesar dikhabarkan terjadi di pantai Ai Ketapang  Kecamatan Lunyuk Kabupaten Sumbawa dengan ketinggian sekitar 8 meter.
Sebagian besar penduduk setempat tidak mengetahui akan datangnya bahaya tsunami setelah terjadinya gempa dan bahkan tercengang menyaksikan surutnya air laut secara mendadak tidak seperti  biasanya.
Penduduk di beberapa tempat telah mendengar bunyi ledakan seperti bom beberapa saat setelah terjadinya getaran gempa dan sebelum datangnya gelombang pasang.
Menurut keterangan warga yang berdekatan dengan pusat gempa, bahwa bunyi tersebut terjadi berulang-ulang sampai 3 kali.
Air laut tiba-tiba menjadi keruh berwarna kehitam-hitaman dan berbau aneh amat menyengat .
Di beberapa tempat dilaporkan adanya kenaikan suhu air laut. Diperkirakan kondisi itu disebabkan oleh penyerapan panas dari pantai.
Beruntung, gempa yang terjadi pada 19 Agustus 1977 itu  di saat air laut sedang surut ( low tide) sehingga tinggi gelombang relatif rendah.
Pusat gempa di sebelah selatan Kepulauan Sunda Kecil merupakan daerah pertemuan antara 2 lempeng kulit bumi, yakni lempengan Indo Australia di sebelah Selatan dan Lempengan Asia di sebelah Utara.
Lempengan Indo Australia yang bergerak ke arah Utara menghimpit ke bagian bawah Lempengan Asia dengan membuat sudut kemiringan yang tajam.
Di daerah  pertemuan antara kedua lempengan itu terdapat daerah subduction yang diwujudlan dengan adanya parit Laut Jawa (Java Trench ) yang sejajar dengan busur kepulauan Sunda Kecil dengan kedalaman maksimum sekitar 6.000 meter.
Di sebelah  utara dari parit laut itu terdapat cekungan Lombok dengan kedalaman 4.000 meter.
Di daerah ini banyak terdapat sumber gempa bumi dangkal yang merupakan pelepasan energi yang terkumpul sebagai akibat dari gaya-gaya tegangan yang berekrja secara terus menerus.
Karena kemiringan bidang lempengan ke arah Uitara, maka sumber-sumber gempa bumi semakin dalam ke arah tersebut .Dari hasil survey lokasi Tim Kordinasi Pelaksana Penanggulangan Bencana Alam (TKP2BA) saat itu, diperoleh informasi  kejadian bencana sebagai berikut :- Benoa ( Bali ), tinggi gelombang sekitar 2,5 meter dari permukaan laut. Gelombang datang sebanyak 3 kali.
– Labuhan Aji  (Lombok Timur ),  masyarakat setempat mendengar  suara ledakan sebanyak 3 kali secara berturut-turut dengan selang waktu sekitar 1 menit. Tinggi gelombang sekitar 4 meter.  Air laut berwarna hitam masuk ke daratan sekitar 150 meter.
– Pantai Awan (Lombok Tengah ), terdengar ledakan 3 kali berturut- turut .  Tinggi gelombang sekitar 4 meter.
– Kuta (Lombok Tengah ), ledakan sebanyak 3 kali.  Air laut surut  sejauh 300 meter dari bibir pantai  kemudian datang gelombang pasang yang mencapai darat sekitar 200 meter.
– Ampenan (Lombok Barat ), hanya dirasakan geteran gempa bumi, namun tidak disertai tsunami atau gelombnag pasang.
–  Ai Ketapang Lunyuk (Sumbawa ), getaran kuat selama 5 menit, ledakan sebanyak 3 kali, air surut sejauh 400 meter, kemudian disusul dengan datangnya gelombang pasang masuk ke darat sejauh 500 meter. Tinggi gelombang diperkirakan 5 – 8 meter.
–  Larantuka ( Flores Timur),  tidak terdengar suara ledakan, terjadi getaran selama beberapa menit kemudian disusul air surut dan gelombang laut dengan ketinggian sekitar 5 meter. (dps).

Sumber : Pusat Meteorologi dan Geofisika (PMG) dan Pusat Informasi Tsunami Internasional atau International Tsunami Information Centre (ITEC)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s